Kejari dan BPKP Malut Ekspose Dua Kasus Korupsi di Pulau Taliabu, Ini Daftar Kasusnya

  • Whatsapp
Penyidik Kejari Taliabu saat melakukan geledah Kantor Dinas Kesehatan Pemkab Taliabu, pada beberapa waktu lalu. || Foto : (Mohri/beritadetik.id).

Bobong || Beritadetik.id — Dugaan kasus korupsi Proyek Puskesmas Sahu-Tikong Taliabu Utara dan pengadaan cold chain dan sollar cell di lingkup Pemkab Pulau Taliabu resmi diekspose.

Ekspose dua kasus korupsi yang diduga merugikan keuangan negara miliaran rupiah itu dilakukan secara virtual oleh Tim Auditor Kantor Perwakilan BPKP Provinsi Maluku Utara, dengan tim penyidik Kejari Taliabu, Senin 28 Juni 2021.

Bacaan Lainnya

Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Pulau Taliabu Agustinus Herimulyanto mengatakan, ekspose ini dapat dilakukan guna kepentingan penghitungan kerugian keuangan negara terkait pembangunan Puskesmas Sahu-Tikong dan pengadaan cold chain dan sollar cell.

Kajari mengaku Tim auditor BPKP dan tim penyidik Kejari sepakat dengan fakta-fakta adanya perbuatan melawan hukum yang diperoleh dari hasil penyidikan dalam kedua perkara tersebut.

“Dalam perkara kasus Puskesmas Sahu-Tikong, penyidik masih perlu keterangan ahli teknik sipil (bangunan) untuk pemeriksaan fisik bangunan,”katanya.

Untuk kasus cold chain dan sollar cell yang menjadi temuan dalam pemeriksaan BPK tahun 2016, kejari membutuhkan keterangan ahli Teknik elektro untuk pemeriksaan fungsi dan spesifikasi atas pengadaan tersebut.

“Untuk pemenuhan keterangan ahli tersebut, penyidik bekerjasama dengan Fakultas Teknik Universitas Khairun di Ternate,”jelasnya.

Dari hasil pemeriksaan ahli itu, sambung Kajari, hal itu akan menjadi salah satu bukti yang kuat untuk penghitungan kerugian keuangan negara oleh auditor.

“Kami berharap pemeriksaan oleh ahli dapat segera terlaksana, meskipun ada kendala akses ke pelosok Pulau Taliabu,”tandasnya.(*).

Pos terkait

Screenshot_2021-08-16-16-18-33-23

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *